7 Contoh Jenis-Jenis Puisi Lama dalam Bahasa Indonesia

Puisi lama merupakan salah satu jenis puisi yang digolongkan berdasarkan waktu terciptanya puisi tersebut. Puisi ini sendiri merupakan puisi yang tercipta dan berkembang di masa lampau, terutama di era sebelum era kemerdekaan. Puisi ini sendiri terbagi menjadi beberapa jenis, di mana jenis-jenis puisi lama tersebut terdiri atas syair, pantun, gurindam, dan mantra. Khusus untuk pantun, puisi lama satu ini terbagi lagi menjadi beberapa jenis, yaitu: pantun biasa, seloka, talibun, dan juga karmina Pada artikel kali ini, kita akan mengetahui seperti apa contoh-contoh dari kesemua jenis pantun tersebut. Adapun contoh-contoh yang dimaksud adalah sebagai berikut ini!

1. Contoh Puisi Lama Syair

Hidup di dunia sementara
Hidup di akhirat kekal adanya
Sadari itu wahai Saudara
Sebelum nanti akan terlupa

2. Contoh Puisi Lama Mantra*

Jampi Dukun Betawi
Suara adzan dibisikkan ke telinga si bayi

Bismillah…
Mate jangan seliat-liatnye
Kuping jangan sedenger-dengernye
Lidah jangan sengomo-ngomongnye.
Mulut jangan semakan-makannye.
Muke jangan semerengut-merengutnya.
Bibir jangan sedower-dowernye.
Purut jangan sebuncit-buncitnye.
Jidat jangan selicin-licinnye.
Pale jangan sebotak botaknye.
Tangan jangan sepegang-pegangnye.
Kaki jangan sejalan-jalannye.
Kulit jangan sebuduk-buduknye.

InsyaAllah… Wabarakallah…
Nangis jangan sejadi-jadinye
Marah jangan sengamuk-ngamuknye
Otak jangan selupe-lupenye.
Hati jangan sekosong-kosongnye.
Darah jangan sekotor-kotornye.

Puah! Alhamdulillah

3. Contoh Puisi Lama Gurindam**

Siapa hendak menjadi guru
Maka rajinlah menuntut ilmu

Ketika sudah menjadi guru
Jangan merasa paling berilmu

Karena di atas langit yang biru
Masih ada langit yang lebih biru

Ajarlah murid dengan ilmumu
Serta teladan tingkah lakumu

Jikalau itu sudah kau laku
Resmilah engkau menjadi guru

4. Contoh Puisi Lama Pantun

4.1. Contoh Pantun Biasa

Jikalau hendak memancing ikan
Maka mancinglah di empang kami
Jikalau engkau mencari teman
Maka carilah yang baik hati

4.2. Contoh Pantun Seloka***

Untuk apa punya belati
Jika tak pernah jua diasah
Untuk apa beranak istri
Jika tak pernah dikasih nafkah

Jika tak pernah jua diasah
Si belati pun akan menumpul
Jika tak pernah dikasih nafkah
Nanti dapur pun takkan mengepul

Si belati pun akan menumpul
Jadi tak bisa memotong lada
Nanti dapur pun takkan mengepul
Anak istri pun kosong perutnya

4.3. Contoh Pantun Karmina

Sayur kangkung sayur pepaya
Kalau bingung tanya ahlinya

4.4. Contoh Pantun Talibun

Langit biru kian kelabu
Tanda hujan pun akan tiba
Membasahi bumi yang kering
Hati ini begitu sendu
Karena telah ditinggal ia
Merantau nuju negeri asing

Demikianlah beberapa contoh jenis-jenis puisi lama dalam bahasa Indonesia. Dari contoh-contoh tersebut, kita bisa lebih mengenali berbagai jenis puisi lama, yang masing-masing mempunyai ciri khasnya tersendiri. Selain itu, contoh-contoh di atas juga mampu membuat wawasan kita soal puisi–terutama puisi lama–menjadi lebih bertambah. Sebab, bagaimana pun puisi lama perlu kita ketahui, meskipun kini puisi sudah berkembang menjadi puisi baru dan kontemporer.

Semoga contoh-contoh di atas bermanfaat dan mampu menambah wawasan para pembaca sekalian, baik itu mengenai puisi lama khususnya, maupun bahasa Indonesia pada umumnya. Mohon dimaafkan pula jika terdapat kekeliruan yang terkandung di dalam artikel kali ini. Sekian dan juga terima kasih.

*Contoh ini disadur dari artikel contoh puisi lama mantra.
**Contoh ini diambil dari artikel contoh gurindam berkait.
***Contoh ini diambil dari artikel contoh puisi lama seloka.

, , , , , , ,
Post Date: Tuesday 15th, May 2018 / 07:05 Oleh :
Kategori : Puisi